Kalender Astronomi Tahun 2011

Gerhana Bulan, salah satu peristiwa astronomis tahun 2011

Berikut ini merupakan kalender astronomi tahun 2011, yaitu daftar peristiwa astronomis yang akan terjadi selama tahun 2011. Semua peristiwa kami muat berdasarkan informasi di internet dan pengamatan langsung dari beberapa software astronomi. Kami juga akan terus memberi informasi lebih lengkap dan akurat untuk beberapa peristiwa astronomis yang akan terjadi.

Catatan: Tulisan berwarna biru berarti tidak dapat diamati di Indonesia, sedangkan tulisan berwarna hijau tidak dapat diamati dengan mata telanjang. Jika tulisan berwarna hitam berarti dapat diamati di Indonesia dengan mata telanjang.

Januari 2011
3 – 4 Januari : Puncak Hujan Meteor Quadrantids
Hujan meteor Quadrantids tahun ini diperkirakan akan menampak sekitar 40 meteor per jam pada saat puncaknya. Dapat disaksikan sejak tanggal 1 sampai 5 Januari 2011. Pengamatan terbaik ketika lepas tengah malam dengan mengamati rasi Bootes diarah timur. 
4 Januari : Gerhana Matahari Parsial
Gerhana matahari parsial akan terjadi di sebagian besar wilayah Afrika utara, Eropa, dan Asia.
4 Januari : Bulan Baru
5 Januari : Venus Elogasi Maksimum
Venus akan berada pada posisi tertingginya di langit menjelang matahari terbit. Kenali planet Venus sebagai bintang paling cemerlang di langit timur menjelang matahari terbit.
19 Januari : Bulan Purnama

Februari 2011
3 Februari : Bulan Baru
18 Februari : Bulan Purnama

Maret 2011
4 Maret : Bulan Baru
19 Maret : Bulan Purnama
20 Maret : Vernal Equinox
Matahari akan singgah sejenak tepat di ekuator dalam perjalanan semu menuju langit utara. Pada waktu seperti ini, lama waktu siang dan malam di seluruh muka Bumi akan sama panjang. Di Indonesia, peristiwa ini menandai dimulainya musim kemarau.

April 2011
3 April : Bulan Baru
3 April : Oposisi Saturnus
Saturnus berada pada posisi terdekatnya dengan Bumi. Saturnus juga akan nampak sepanjang malam dan terlihat bagai bintang putih terang.
18 April : Bulan Purnama
21 – 22 April : Puncak Hujan Meteor Lyrids
Dari konstelasi Lyra diperkirakan akan bermunculan meteor dengan itensitas 20 meteor per jam. Hujan meteor ini akan terlihat sejak 16–25 April. Konstelasi Lyra sendiri dapat ditemukan di arah utara menjelang matahari terbit.
  
Mei 2011
3 Mei : Bulan Baru
5 – 6 Mei : Puncak Hujan Meteor Eta Aquarids
Masih dalam skala normal, menghasilkan sekitar 10 meteor per jam. Observasi dapat dimulai sejak 4–7 Mei dari konstelasi Aquarius.
10 Mei : Puncak Konjungsi Tiga Planet
Bagaimana jika planet Merkurius, Venus dan Jupiter berada pada posisi berdekatan? Jika penasaran, tunggulah sejenak sebelum matahari terbit, maka kita akan mendapati segitiga planet dihiasi corak fajar.
17 Mei : Bulan Purnama
28 Mei : Istiwa A’dhom
Peristiwa dimana matahari transit atau tepat berada di atas ka’bah. Peristiwa ini dapat difungsikan untuk meluruskan arah kiblat bagi kaum muslim. Peristiwa ini akan terulang pada tanggal 16 Juli 2011.

Juni 2011
1 Juni : Bulan Baru
1 Juni : Gerhana Matahari Parsial
Gerhana matahari parsial akan terlihat di sebagian besar Asia Timur, Alaska, Kanada bagian utara, dan Greenland.
15 Juni : Bulan Purnama
15 Juni : Gerhana Bulan Total
Gerhana bulan total akan terlihat di sebagian besar Amerika Selatan, Eropa, Afrika, Asia, Australia termasuk seluruh daerah di Indonesia. Puncak gerhana di Indonesia akan berlangsung sekitar pukul 03.00 WIB.
21 Juni : The Summer Solstice
Matahari berada pada titik paling utara. waktu siang akan paling lama dibanding waktu malam di belahan bumi utara, begitu juga sebaliknya pada belahan bumi selatan

Juli 2011
1 Juli : Bulan Baru
1 Juli : Gerhana Matahari Parsial
Gerhana Matahari sebagian ini akan terlihat di lepas pantai Antartika.
15 Juli : Bulan Purnama
28 – 29 Juli : Puncak Hujan Meteor Southern Delta Aquarids
Setidaknya akan nampak sekitar 20 meteor per jam sewaktu puncaknya. Meteor ini dapat diamati sejak 18 Juli – 18 Agustus pada konstelasi Aquarius.
30 Juli : Bulan Baru

Agustus 2011
12-13 Agustus : Puncak Hujan Meteor Perseids
Dapat diamati sejak 23 Juli sampai 22 Agustus. Pada saat puncaknya diperkirakan akan terlihat sekitar 60 meteor per jam dimana pusat hujannya adalah rasi perseus. Rasi Perseus sendiri akan tepat berada di meridian langit utara saat puncak hujan meteor ini tiba.
13 Agustus : Bulan Purnama
22 Agustus : Oposisi Neptunus
Neptunus, kembaran planet Uranus ini akan berada pada posisi terdekatnya dengan Bumi. Meski ada pada puncak paling cemerlang, planet ini hanya dapat diamati dengan alat bantu seperti teleskop.
29 Agustus : Bulan Baru

September 2011
23 September : Autumnal Equinox
Matahari kembali menuju langit selatan dan mampir sejenak tepat di ekuator. Seluruh wilayah di muka Bumi akan memiliki panjang waktu yang sama antara siang dan malam. Peristiwa ini juga menandakan datangnya musim penghujan di Indonesia.
25 September : Oposisi Uranus
Seakan menyusul sahabatnya Neptunus, planet Uranus pun akan berada pada posisi terdekatnya dengan Bumi. Meski berada pada kecerlangan maksimum, akan sulit mengamatinya dengan mata telanjang.
27 September : Bulan Baru

Oktober 2011
8 Oktober : Badai Meteor Draconids
Mungkin inilah peristiwa astronomis paling menarik sepanjang tahun 2011. Saat puncaknya, diperkirakan akan nampak ratusan hingga ribuan meteor per jam, begitu melimpah. Untuk saat ini, kami belum dapat memberi kabar mendetail tentang waktu puncaknya, bagaimana mengamatinya dan apa-apa saja dampak yang mungkin ditimbulkan.
12 Oktober : Bulan Purnama
21 - 22 Oktober : Puncak Hujan Meteor Orionids
Dari konstelasi paling dikenal, Orion. Diperkiraklan akan nampak sekitar 20 meteor per jam. Dapat diamati sejak tanggal 17 sampai 25 Oktober saat rasi Orion berada di langit timur selepas tengah malam.
26 Oktober : Bulan Baru
29 Oktober : Oposisi Jupiter
Jupiter berada pada jarak terdekat dengan Bumi. Akan bagai bintang putih terang yang terlihat sepanjang malam. Cukup melihat langit malam, maka akan segera terlihat satu bintang yang jauh lebih terang dibanding bintang lainnya, dialah planet Jupiter.

November 2011
10 November : Bulan Purnama
17 - 18 November : Puncak Hujan Meteor Leonids
Sang rasi Leo akan menghibur pecinta langit dengan sekitar 40 meteor per jamnya. Bangunlah dini hari dan menghadaplah ke rasi Leo di langit timur.
25 November : Bulan Baru
25 November : Gerhana Matahari Parsial
Dapat teramati di sebagian besar Antartika, Afrika Selatan dan Tasmania.

Desember 2011
10 Desember : Bulan Purnama
10 Desember : Gerhana Bulan Total
Terlihat pada sebagian Eropa, Afrika Selatan, Asia temasuk Indonesia, Samudera Pasifik dan Amerika Selatan.
13-14 Desember : Puncak Hujan Meteor Geminids
Berradian atau berpusat pada konstelasi Gemini akan melesat sekitar 60 meteor per jam sewaktu puncaknya tiba. Dapat diamati sejak 6 sampai 19 Desember.
21 Desember : The Winter Solstice
Matahari berada pada langit paling selatan. Waktu siang akan paling lama dibanding waktu malam di belahan bumi selatan, begitu juga sebaliknya pada belahan bumi utara.
24 Desember : Bulan Baru

Semoga dengan adanya kalender astronomi 2011 akan membantu anda agar tidak terlewatkan peristiwa astronomis menarik dan berguna selama tahun 2011.

13 komentar:

  1. Ehhhmmm.... Tak ada gerhana matahari yg biza di liad dr indonesia... -.-
    Hujan meteor'nyaaa.... Menanti badai meteor leonid... Semoga badai meteor beneran ahh... Hehehe....
    Lyrid kog sedikit ya intensitas meteor'nya... -.-

    BalasHapus
  2. Iya Dwi, kita ga kebagian gerhana matahari, tp kita kebagian 2 gerhana bulan total . .
    Iya, moga ada badai meteor :D

    BalasHapus
  3. 10 november bulan purnama gan

    BalasHapus
  4. Oh iya, makasih koreksinya Gan . .

    BalasHapus
  5. Udah di ganti tuh gan, makasih ye koreksinye . .

    BalasHapus
  6. kalau gak salah gan, 8 oktober 2011 badai meteor draconid/giacobinids.

    BalasHapus
  7. Wah, bener kah? Coba ku cari infonya dulu tentang draconids meteor storm. .

    Oh ya, Leonids gimana itu? Banyak sumber yg bilang bakal ada badai meteor. Tapi masih simpang siur juga sih beritanya. .

    BalasHapus
  8. Gih.aku pengen tau pendapatnya tentang cara memperbanyak pengunjung???

    BalasHapus
  9. pengen liat badai meteor draconids sama gerhana bulan, tapi masih lama.. sabar saja lah semoga bisa liat ratusan meteor..

    BalasHapus
  10. Bulan September 2011 gak ada bulan Purnama ya???

    :D

    BalasHapus
  11. nanti malam...DRACONIDS !! :D its will be AMAZING !!!

    BalasHapus
  12. mau nanya nih..
    tahun lalu kan ada "Badai Meteor Draconids" tuh,
    tahun ini ada apa gak ya? mohon dijawab...
    terima kasih.

    BalasHapus